Another Templates

TUGAS4 AKUNTANSI INTERNASIONAL

IKHTISAR KERANGKA KERJA

PELAPORAN KEUANGAN DAN ADOPSI IFRS


Internasional Standar Pelaporan Keuangan (SAK) yang dikeluarkan oleh Dewan Standar Akuntansi Internasional (IASB) terus mendapatkan penerimaan yang lebih luas dengan standar-setter di seluruh dunia. SAK terdiri dari Standar Pelaporan Keuangan Internasional (SAK), Standar Akuntansi Internasional (IASs) dan Interpretasi dikembangkan oleh Pelaporan Keuangan Internasional Komite Interpretasi (IFRICs) atau mantan Interpretasi Standing Committee (SICs). Dalam yurisdiksi dimana kami LAUT perusahaan anggota beroperasi, kita melihat SAK diadopsi sebagai standar nasional dalam berbagai derajat. Berikut ini adalah ikhtisar kerangka pelaporan keuangan yurisdiksi masing-masing, dan di mana mereka dalam hal keselarasan dengan SAK.


GUAM
Perusahaan di Guam mengikuti US GAAP yang dikeluarkan oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB) sebagai sumber utama literatur otoritatif untuk pelaporan keuangan. Sampai sekarang, masih ada berbagai perbedaan antara IFRS dan US GAAP, meskipun upaya-upaya konvergensi sedang dilakukan di berbagai bidang untuk membawa kesamaan tentang lebih antara kedua kerangka kerja.


INDONESIA
Badan standar setting di Indonesia adalah Dewan Standar Akuntansi Keuangan (Dewan Standar Akuntansi Keuangan atau DSAK) di bawah Ikatan Akuntan Indonesia (Ikatan Akuntan Indonesia atau IAI). Menurut hukum Indonesia, baik perusahaan publik dan swasta harus mematuhi standar-standar akuntansi yang diterbitkan oleh DSAK-IAI, yang merupakan profesi akuntansi yang diakui oleh pemerintah. Sampai dengan 31 Desember 2008, DSAK-IAI telah mengeluarkan 62 Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan atau PSAK) yang terdiri dari 55 PSAK untuk transaksi konvensional dan 7 PSAK untuk transaksi syariat, 8 Interpretasi Standar Akuntansi Keuangan (Interpretasi Standar Akuntansi Keuangan atau ISAK), dan 3 Buletin Teknis. Pada tanggal 23 Desember 2008, IAI mengeluarkan pernyataan resmi mengumumkan rencananya untuk memiliki PSAK Indonesia sepenuhnya menyatu dengan SAK 1 Januari 2012.

MALAYSIA
Perusahaan yang terdaftar di Malaysia diwajibkan untuk menyiapkan laporan keuangan wajib sesuai dengan standar akuntansi yang disetujui diterbitkan oleh Dewan Standar Akuntansi Malaysia (MASB). Perusahaan asing yang terdaftar di bursa saham di Malaysia dapat mempersiapkan laporan keuangan sesuai dengan standar akuntansi tertentu yang diakui secara internasional seperti SAK. MASB memiliki dua set standar akuntansi disetujui, yaitu:

• MASB Disetujui Standar Akuntansi Entitas Selain Entitas Swasta - Standar Pelaporan Keuangan (FRSs); dan

MASB Disetujui Standar Akuntansi Entitas Swasta - Badan Standar Pelaporan Swasta (PERSs).


Pada tanggal 1 Agustus 2008, Yayasan Pelaporan Keuangan, yang mengawasi operasi MASB, dan MASB mengeluarkan pernyataan tentang rencana mereka untuk konvergensi penuh dari FRSs dengan SAK yang dikeluarkan oleh IASB 1 Januari 2012. Staf MASB telah mengeluarkan kalender usulan yang menyediakan waktu adopsi sementara dari SAK yang diterbitkan oleh IASB pada 19 Juni 2009. entitas Swasta yang menerapkan PERSs akan terus melakukannya sampai waktu seperti ini, MASB memutuskan sebaliknya.


PHILIPINA
Menanggapi kompleksitas dan perubahan lanskap bisnis global dan peraturan ketat, Filipina Standar Pelaporan Keuangan Council (FRSC) telah bergerak menuju adopsi penuh SAK sejak tahun 2005. Perkembangan ini didukung oleh badan-badan Filipina Pengatur seperti Professional Peraturan Komisi (RRC) dan Securities and Exchange Commission (SEC), yang membutuhkan penerapan standar internasional dalam penyusunan laporan keuangan oleh perusahaan Filipina.

Setara Filipina SAK Filipina dikenal sebagai Standar Pelaporan Keuangan (PFRSs) dan Filipina Standar Akuntansi (PASS). The FRSC juga membentuk Komite Interpretasi Filipina (PIC) yang mengeluarkan petunjuk pelaksanaan di PFRSs. Untuk saat ini, FRSC telah menerbitkan setara Filipina untuk sebagian besar / SAK baru revisi yang efektif melalui 2009.


SINGAPURA
Singapore Standar Pelaporan Keuangan (FRSs) adalah standar akuntansi yang diatur dalam Singapore Companies Act. Para FRSs yang dikeluarkan oleh Dewan Standar Akuntansi (ASC), yang dibentuk oleh Departemen Keuangan. Perusahaan asing tercatat di bursa efek Singapura mungkin menyiapkan laporan keuangan sesuai dengan standar akuntansi tertentu yang diakui secara internasional seperti SAK. The FRSs erat model setelah SAK, dengan modifikasi tertentu untuk tanggal efektif dan ketentuan transisi, persyaratan pengukuran terhadap sifat kembali sebelum suatu tanggal tertentu, dan kriteria pengecualian untuk konsolidasi, akuntansi ekuitas atau konsolidasi proporsional.

Untuk saat ini, ASC telah mengadopsi sebagian besar revisi baru untuk SAK efektif melalui 2009, kecuali untuk IFRIC 15 Perjanjian untuk Pembangunan Real Estate.
Pada bulan Mei 2009, ASC telah memutuskan untuk sepenuhnya menyatu dengan FRSs dengan SAK dengan tahun 2012 untuk semua perusahaan Singapura, didirikan tercatat di Bursa Efek Singapura.


THAILAND
Prinsip akuntansi yang berlaku umum di Thailand (Thai GAAP) didasarkan pada IASs dan SAK. Hanya beberapa Thai Standar Akuntansi (Tass) seperti akuntansi atas restrukturisasi kredit bermasalah, akuntansi untuk perusahaan investasi, hutang piutang dan utang buruk, dan pengakuan pendapatan untuk bisnis real estat berasal dari US GAAP relevan.
Federasi Profesi Akuntansi (TPI) berencana untuk mengadopsi sepenuhnya SAK sebagai GAAP Thailand untuk perdagangan aktif lima puluh perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Thailand (SET 50) pada tahun 2011. Setelah itu, adopsi penuh SAK oleh SET 100 yang direncanakan untuk 2013. Sisa dari perusahaan yang terdaftar dan perusahaan-perusahaan yang terdaftar di Pasar Investasi Alternatif (MAI) harus sepenuhnya mengadopsi SAK pada tahun 2015. Para IASs dan SAK yang akan sepenuhnya diterapkan ke semua perusahaan yang terdaftar sebagaimana dimaksud adalah yang diterbitkan dalam volume terikat pertama 2009 (IFRS 2008). Bagi perusahaan publik tidak terdaftar, TPI berencana untuk menerbitkan Tass dan TFRSs yang setara dengan IASs dan 2006 SAK versi (IFRS 2006) untuk diterapkan di 2011. Namun, FAP dapat mengeluarkan pemberitahuan untuk memberikan pengecualian untuk beberapa Tass dan TFRSs yang terlalu sulit untuk diterapkan oleh perusahaan non-publik.

VIETNAM
Semua perusahaan domestik, terdaftar dan tidak terdaftar, saat ini diperlukan untuk menggunakan Standar Akuntansi Vietnam (VASs), yang telah dikembangkan oleh Departemen Keuangan. Secara umum, VASs didasarkan pada IASs yang diterbitkan Facebook hingga 2003, meskipun beberapa modifikasi yang dilakukan untuk mencerminkan peraturan akuntansi dan lingkungan setempat. Tak satu pun dari amandemen IASB untuk IASs atau SAK baru telah diadopsi.





















BERITA SINGKAT TENTANG KEGIATAN IFRS


Bagian ini memberikan suntikan snap berita di singkat atas kegiatan IFRS selama 1 April 2009 hingga 15 Agustus 2009:


16 April 2009 - IASB mengubah 12 SAK

Ini adalah proyek perbaikan kedua tahunan dan akan mempengaruhi 12 SAK. Sebagian besar perubahan tersebut berlaku untuk periode tahunan yang dimulai pada atau setelah 1 Januari 2010, dengan adopsi awal diperbolehkan. Sebagian besar menangani perbaikan dengan hal-hal detail dan tidak diperkirakan memiliki dampak yang signifikan. Namun demikian, beberapa perubahan yang dapat mengakibatkan perubahan signifikan dalam situasi yang relevan. Perubahan meliputi, antara lain, menilai kembali klasifikasi sewa jangka panjang dari tanah, dan klasifikasi / tidak lancar-lancar kewajiban yang dapat diselesaikan oleh isu instrumen ekuitas. Ada juga pedoman tambahan untuk menentukan jika pendapatan harus diakui kotor atau bersih, dan klarifikasi pada unit akuntansi untuk uji goodwill dengan mengacu pada penerapan IFRS 8 Segmen Operasi.


18 Juni 2009 - IASB diskusi masalah kertas pada "risiko kredit sendiri"

IASB telah menerbitkan sebuah makalah diskusi tentang peran risiko kredit sendiri entitas di pengukuran kewajiban. Kertas diskusi ini disertai dengan kertas staf yang menggambarkan argumen yang paling umum untuk dan menentang termasuk risiko kredit dalam mengukur kewajiban. Catatan kertas yang SAK memerlukan laba atau rugi akibat dari perubahan dalam 'kredit sendiri' harus dipesan ketika utang wajar dihargai, tetapi bahwa beberapa melihat hasil sebagai kontra-intuitif (keuntungan diakui dalam menghadapi kredit memburuk). Kertas diskusi membahas masalah ini dan memeriksa dasar untuk pengukuran kewajiban lain dari nilai wajar. Isu 'sendiri risiko kredit' memiliki relevansi untuk berbagai proyek IASB, khususnya dalam akuntansi untuk instrumen keuangan, asuransi, pengukuran nilai wajar, dan ketentuan, kewajiban kontinjensi dan aktiva kontinjensi.




28 Mei 2009 - IASB menerbitkan draf eksposur pada pengukuran nilai wajar

IASB telah menerbitkan sebuah draft eksposur (ED) pedoman yang diusulkan tentang bagaimana nilai wajar harus diukur mana diperlukan oleh standar yang ada. ED tidak mengusulkan untuk memperpanjang penggunaan pengukuran nilai wajar dengan cara apapun. Ini akan menambahkan persyaratan pengungkapan tentang bagaimana nilai-nilai wajar ditentukan. Jika diadopsi, proposal akan menggantikan nilai pedoman pengukuran wajar terkandung dalam SAK individu dengan definisi, bersatu nilai wajar, serta panduan otoritatif lebih lanjut tentang penerapan pengukuran nilai wajar di pasar tidak aktif. Intinya IASB sudah mulai dalam mengembangkan draft eksposur adalah standar setara US, PSAK 157 Pengukuran Nilai Wajar sebagaimana telah diubah. Definisi yang diusulkan nilai wajar (FV) adalah identik dengan definisi dalam PSAK 157 dan bimbingan yang mendukung sebagian besar juga konsisten dengan US GAAP.


28 Mei 2009 - IASB mengusulkan untuk mengubah IFRIC 14

IASB telah menerbitkan sebuah draft eksposur perubahan yang diusulkan untuk IFRIC 14 IAS 19 - Batas pada Aset Manfaat Pasti, Minimum Pendanaan Persyaratan dan Interaksi mereka. Perubahan yang diusulkan ditujukan untuk mengoreksi konsekuensi yang tidak diinginkan dari IFRIC 14. Sebagai hasil dari interpretasi, entitas yang berada dalam beberapa keadaan tidak diijinkan untuk mengakui sebagai aset beberapa pembayaran untuk sumbangan dana minimum. ED mengusulkan untuk memperbaiki masalah.


19 Juni 2009 - IASB mengubah IFRS 2, menarik IFRIC 8 dan IFRIC 11

IASB diubah IFRS 2 Share Pembayaran berbasis memperjelas akuntansi untuk kelompok transaksi tunai-melunasi saham berbasis. Perubahan menjelaskan bagaimana sebuah anak perusahaan individu dalam kelompok harus menjelaskan beberapa pengaturan pembayaran saham berbasis laporan keuangan sendiri. Dalam pengaturan ini, anak perusahaan menerima barang atau jasa dari karyawan atau pemasok, tetapi orangtua atau entitas lain dalam kelompok tersebut harus membayar pemasok. Perubahan membuat jelas bahwa entitas yang menerima barang atau jasa dalam pengaturan pembayaran berbasis saham harus mempertimbangkan barang-barang atau jasa apapun yang entitas dalam kelompok menyelesaikan transaksi, dan tidak peduli apakah transaksi tersebut diselesaikan dalam saham atau tunai. Perubahan ke IFRS 2 juga menggabungkan bimbingan sebelumnya termasuk dalam IFRIC 8 Lingkup IFRS 2 dan IFRIC 11 IFRS 2-Group dan Transaksi Saham Treasury. Akibatnya, IASB telah menarik IFRIC 8 dan IFRIC 11. Perubahan ini berlaku efektif untuk periode tahunan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2010 dan harus diterapkan secara retrospektif. Penerapan lebih dini diperkenankan.


23 Juni 2009 - IASB mengusulkan panduan "komentar manajemen"

IASB telah mengeluarkan draft pedoman pemaparan non-wajib yang diusulkan untuk mempersiapkan dan menyajikan sebuah 'komentar manajemen' - kadang-kadang disebut 'diskusi dan analisis manajemen' atau 'operasi dan keuangan review'. Dalam komentar manajemen, yang biasanya menyertai tetapi bukan bagian dari laporan keuangan, manajemen menjelaskan bagaimana posisi keuangan entitas, kinerja keuangan dan arus kas yang berhubungan dengan tujuan manajemen dan strategi untuk mencapai tujuan tersebut. Proposal dalam menarik ED pada praktek terbaik internasional dalam penyusunan dan penyajian komentar manajemen. IASB percaya bahwa memberikan bimbingan yang tidak bersifat wajib akan meningkatkan konsistensi dan komparabilitas komentar manajemen di seluruh wilayah hukum.


25 Juni 2009 - IASB mengundang komentar pada "model kerugian yang diperkirakan"

IASB telah menerbitkan Permintaan Informasi mengenai kelayakan menggunakan model kerugian yang diperkirakan atas penurunan aset keuangan. Penurunan merupakan salah satu masalah yang IASB adalah menangani pada tahap kedua yang Komprehensif Tinjauan IAS 39. Model saat ini dalam IAS 39 mensyaratkan entitas untuk memperhitungkan kerugian kredit dalam aset keuangan hanya jika suatu peristiwa (atau kombinasi peristiwa) telah terjadi yang memiliki efek negatif terhadap arus kas masa depan dan efek yang dapat diestimasi dengan andal (ini dikenal sebagai model kerugian yang timbul). Sebuah fitur model itu adalah bahwa suatu entitas tidak diijinkan untuk mempertimbangkan dampak kerugian di masa datang. Krisis keuangan telah menyoroti ini sebagai bidang perhatian. Atas permintaan dari para pemimpin G20 dan lain-lain, IASB sedang memeriksa "model kerugian yang diperkirakan" sebagai alternatif. Model kerugian yang diperkirakan membutuhkan entitas untuk membuat penilaian berkelanjutan kerugian kredit yang diharapkan, yang mungkin memerlukan pengakuan awal kerugian kredit. Para pendukung berpendapat bahwa ini lebih baik akan mencerminkan cara aset keuangan adalah harga dan cara beberapa perusahaan mengelola bisnis mereka.



9 Juli 2009 - isu IASB ED klasifikasi instrumen keuangan dan pengukuran

ED ini adalah bagian pertama dari proyek IASB tiga-tahap untuk menggantikan IAS 39 Instrumen Keuangan: Pengakuan dan Pengukuran. Dewan memutuskan untuk alamat klasifikasi dan pengukuran aset keuangan dan kewajiban keuangan dulu karena mereka membentuk fondasi standar pada pelaporan instrumen keuangan. Selain itu, banyak keprihatinan tentang IAS 39 yang telah menyatakan selama krisis keuangan berhubungan dengan klasifikasinya dan persyaratan pengukuran. IASB berencana untuk menyelesaikan proposal klasifikasi dan pengukuran pada waktunya untuk aplikasi non-wajib pada tahun 2009 laporan keuangan akhir tahun. Dua lainnya fase dari proyek 39 IAS yang menangani Penurunan dan Pengadaan dan Hedge Akuntansi. Selain itu, proyek Dewan tentang Penghentian pengakuan Instrumen Keuangan juga akan mengakibatkan perubahan IAS 39. IASB berencana untuk menyelesaikan penggantian IAS 39 selama tahun 2010, meskipun aplikasi wajib tidak akan sebelum Januari 2012.

Beberapa fitur utama dari ED Klasifikasi dan Pengukuran meliputi: membutuhkan instrumen dengan fitur pinjaman dasar dan yang dikelola berdasarkan hasil kontrak, yang diukur dengan menggunakan biaya perolehan diamortisasi dan tunduk untuk menguji penurunan nilai, penghilangan kategori "dimiliki hingga jatuh tempo "dan" tersedia untuk dijual "; dan memungkinkan suatu pemilu yang tidak dapat dibatalkan untuk mengukur investasi modal tertentu pada nilai wajar melalui pendapatan komprehensif lain (OCI), dengan pendapatan dividen terkait juga termasuk dalam OCI.


23 Juli 2009 - isu IASB ED pada kegiatan tingkat-diatur

IASB telah mengundang komentar pada usulan pada akuntansi untuk kegiatan tingkat-diatur. Tujuan dari proposal ini adalah untuk menentukan apakah dan bagaimana aktiva dan kewajiban yang timbul dari kegiatan tingkat-diatur harus diakui dan diukur berdasarkan IFRS. Jika diadopsi, IFRS yang diusulkan akan menentukan aktiva dan kewajiban peraturan peraturan, menetapkan kriteria untuk pengakuan mereka, menentukan bagaimana mereka harus diukur, dan memerlukan pengungkapan tentang dampak keuangan mereka. IASB diminta untuk panduan tentang masalah dari banyak yurisdiksi. Mengklarifikasi akuntansi peraturan tingkat adalah penting bagi yurisdiksi yang sedang dalam proses mengadopsi SAK dan di mana akuntansi mengenai pengaruh tingkat peraturan di tempat untuk beberapa sektor. Dalam kasus-kasus perusahaan saat ini mengakui kadang-kadang signifikan 'peraturan' aktiva dan kewajiban dengan mengacu pada standar US yang ada, dengan tidak adanya sebuah IFRS.

9 Juli 2009 - IASB isu IFRS untuk UKM

IASB telah mengeluarkan IFRS untuk UKM. Ini adalah set pertama persyaratan akuntansi internasional dikembangkan secara khusus untuk perusahaan kecil dan menengah (UKM). Ini telah disusun berdasarkan pondasi IFRS tetapi adalah suatu produk yang berdiri sendiri yang terpisah dari set lengkap Standar Pelaporan Keuangan Internasional (SAK). IFRS untuk UKM telah penyederhanaan yang mencerminkan kebutuhan pengguna laporan keuangan UKM dan pertimbangan biaya-manfaat. Dibandingkan dengan SAK penuh, kurang kompleks dalam berbagai cara, seperti menghilangkan topik yang tidak relevan dengan UKM, yang memungkinkan hanya opsi lebih mudah di mana ini adalah prinsip pilihan, pengakuan menyederhanakan dan pengukuran, dan membutuhkan pengungkapan secara signifikan lebih sedikit. Sangat cocok untuk semua entitas kecuali mereka yang efek diperdagangkan secara publik dan lembaga keuangan seperti bank dan perusahaan asuransi. Terserah masing-masing yurisdiksi untuk menentukan entitas harus menggunakan standar. Hal ini efektif segera pada masalah.

7 Agustus 2009 - isu IASB ED pada klasifikasi isu-isu hak-hak

IASB telah mengundang komentar pada ED amandemen IAS 32 Instrumen Keuangan: Penyajian pada klasifikasi isu hak. Proposal berusaha untuk mengklarifikasi perlakuan akuntansi ketika isu hak-hak tersebut dalam mata uang selain mata uang fungsional penerbit. praktek saat ini muncul untuk meminta isu-isu tersebut untuk dicatat sebagai kewajiban derivatif. Negara proposal yang jika hak tersebut dikeluarkan kepada para pemegang saham secara pro rata entitas yang ada dengan jumlah tetap mata uang, mereka harus diklasifikasikan sebagai ekuitas terlepas dari mata uang dimana harga pelaksanaan adalah mata uang.


7 Agustus 2009 - isu IFRIC usulan extinguishments utang

Pelaporan Keuangan Internasional Komite Interpretasi (IFRIC) telah menerbitkan Interpretasi konsep, IFRIC D25 pemadaman Keuangan Kewajiban dengan Ekuitas Instrumen. Proposal membahas akuntansi yang sesuai di bawah SAK ketika kreditur setuju untuk menerima saham suatu entitas atau instrumen ekuitas lainnya untuk melunasi kewajiban keuangan secara penuh atau sebagian. IFRIC D25 mengusulkan bahwa instrumen ekuitas entitas adalah bagian dari 'pertimbangan dibayar' untuk memadamkan kewajiban keuangan. Instrumen ekuitas harus diukur di kedua nilai wajar atau nilai wajar kewajiban keuangan padam, mana yang lebih dapat ditentukan secara andal. Selisih antara nilai tercatat kewajiban keuangan dihapuskan dan jumlah pengukuran awal dari instrumen ekuitas harus dimasukkan dalam laporan laba entitas atau rugi periode berjalan.


13 Agustus 2009 - kegiatan Ekstraktif - draf makalah diskusi

Ini makalah diskusi draft disusun oleh tim proyek yang terdiri staf standardsetters akuntansi nasional di Australia, Kanada, Norwegia, dan Afrika Selatan. Makalah ini membahas masalah pelaporan keuangan yang terkait dengan eksplorasi dan menemukan mineral, minyak, dan gas alam, pengembangan tersebut deposito, dan ekstraksi mineral, minyak, dan gas alam. Catatan kertas yang tidak adanya literatur IFRS komprehensif tentang hal ini telah berkontribusi pada perbedaan dalam praktik di bawah SAK. Artikel ini mengulas isu-isu dan menyajikan rekomendasi dari tim proyek. Hal ini diposting untuk informasi saja - komentar yang tidak diminta. IASB berencana untuk mengundang komentar pada proposal tim proyek pada kuartal pertama 2010. proposal kunci dalam rancangan kerja mencakup usulan mengenai pengakuan aset berdasarkan hak-hak hukum, pengukuran biaya historis dan aset definisi batas geografis untuk unit rekening sesuai dengan hak-hak eksplorasi dimiliki dan yang dikelola secara terpisah dan akan diharapkan untuk menghasilkan uang sangat independen arus.


24 Juli 2009 - IASB mengubah IFRS 1 pada Adopsi First-time untuk dua situasi

IASB telah diubah IFRS 1 Adopsi Pertama-waktu Standar Pelaporan Keuangan Internasional. Perubahan alamat aplikasi retrospektif SAK dalam dua situasi tertentu adopsi pertama kali. Pertama, entitas amandemen dibebaskan dengan menggunakan metode biaya penuh dari penerapan retrospektif SAK untuk aktiva minyak dan gas.
Entitas memilih pembebasan ini akan menggunakan nilai tercatat di bawah perusahaan PSAK lama dianggap sebagai biaya minyak dan gas aktiva pada tanggal adopsi pertama waktu SAK. Kedua, jika adopter pertama kali dengan kontrak sewa membuat jenis yang sama penentuan apakah suatu perjanjian sewa berisi sesuai dengan PSAK sebelumnya seperti yang dibutuhkan oleh IFRIC 4 Menentukan apakah suatu Perjanjian Mengandung Suatu Sewa, tetapi pada tanggal selain yang dibutuhkan oleh IFRIC 4, amandemen entitas dibebaskan dari keharusan untuk menerapkan IFRIC 4 ketika mengadopsi SAK. Perubahan ini berlaku efektif untuk periode tahunan yang dimulai 1 Januari 2010, dengan aplikasi sebelumnya diperbolehkan.

0 comments:

Poskan Komentar