Another Templates

TUGAS 9 ( KELOMPOK TRANSLATE CH 1)

TUGAS TRANSLATE

CHAPTER 1

KELOMPOK 1

1. 20207013 ACHMAD HANAFI

2. 20207131 ANI FITRIANI

3. 21207464 HARNI TYASTUTI

4. 20207596 JAKA ARIA

5. 20207658 LIDYA ISMA SANJAYA

6. 21207055 SUDANTO ADHIWIBOWO

A. PENDAHULUAN

Bidang akuntansi memiliki sejarah internasional terkemuka dan berjanji untuk memiliki masa depan bahkan lebih signifikan.Seperti area fungsional yang lain dari bisnis, akuntansi telah berubah sebagai lingkungan yang dilayaninya memiliki perubahan, bergerak secara berurutan dari yang lebih sederhana ke yang lebih kompleks dan canggih. jejak Bab ini pengembangan internasional akuntansi, menyoroti beberapa faktor penting yang menentukan perbedaan-perbedaan nasional dalam sistem akuntansi, memberikan perspektif awal tentang perbedaan-perbedaan dan pentingnya mereka bagi seorang akuntan dalam dunia modern, dan menguraikan fokus dari buku ini.


B. PENGEMBANGAN INTERNASIONAL YANG DISIPLIN AKUNTANSI

Banyak buku telah ditulis tentang asal-usul akuntansi, tapi tak seorang pun telah mampu membangun ketika itu benar-benar dimulai. Jelas, akuntansi adalah fungsi dari lingkungan bisnis di mana ia beroperasi, dan itu berasal dalam rangka untuk mencatat transaksi bisnis. Asal akuntansi dan perubahan selanjutnya karena itu terbaik dipelajari dalam konteks sejarah transaksi komersial.Meskipun pencatatan transaksi mungkin setua sejarah pencatatan, kita cenderung untuk memikirkan pembentukan akuntansi double-entry, dasar akuntansi modern, sebagai acara kunci. Pada tahun 1994, kongres tahunan ketujuh belas dari asosiasi akuntansi Eropa (EAA) wah diselenggarakan di Venesia untuk merayakan ulang tahun ke-lima ratus tahun dari penerbitan buku yang dicetak pertama pada akuntansi double-entry oleh Luca pacioli.1 Mengapa adalah Italia begitu berpengaruh dalam pengembangan akuntansi double-entry, dan bisa itu telah dikembangkan di tempat lain.

Awal Pengaruh Italia

Pencatatan, dasar akuntansi, telah dilacak kembali sejauh 3600 SM, dan sejarawan tahu bahwa konsep-konsep matematika itu dipahami dalam berbagai peradaban kuno dari cina, India, dan Mesopotamia-sering disebut sebagai "Cradle of Civilization"-untuk beberapa budaya asli kuno ameria pusat dan sounth.transaksi bisnis di daerah berbeda di seluruh dunia, termasuk kota-negara Eropa tengah dan utara, mungkin memunculkan pencatatan transaksi bisnis.

Namun, double-entry akuntansi mungkin dikembangkan di negara-kota Italia-antara abad ketiga belas dan kelima belas. Ketika Turki menaklukkan Yerusalem pada tahun 1076, Eropa Barat melepaskan serangkaian Perang Salib untuk membebaskan Yerusalem dari aturan Islam yang berlangsung selama hampir dua ratus tahun. Perang Salib menghasilkan pembentukan rute perdagangan antara Timur dan Barat, dengan Italia di pusat kebudayaan Eropa. Bahkan, akuntansi sudah sangat dikembangkan oleh arabs, dan banyak konsep mereka diadopsi oleh Italia. Namun, tidak ada bukti bahwa arabs memahami konsep akuntansi double-entry atau melewati konsep-konsep ke dalam Italia.2

Pengaruh yang paling signifikan terhadap akuntansi berlangsung di Genoa, Florence, dan Venice. Tidak ada momen yang menentukan kapan double-entry akuntansi ini lahir, tetapi tampaknya telah berevolusi secara independen di berbagai tempat, menanggapi sifat perubahan transaksi bisnis dan kebutuhan untuk merekam dengan benar. Sistem Genoa itu mungkin merupakan pengembangan dari sistem Romawi kuno.Aktivitas Komersial telah berkembang di Genoa untuk waktu yang lama, dan Genoa berada di puncak kekayaan dan kekuasaan pada abad keempat belas. Sistem Genoa diasumsikan konsep badan usaha. Karena tercatat item dalam bentuk uang, itu adalah orang pertama yang menyiratkan bahwa itu termasuk baik biaya dan rekening equitu. The double-entry tertua buku adalah Massari (treasury pejabat) buku besar dari Komune dari Genoa, yang berasal dari 1340. Mengingat bahwa mereka ditulis dalam bentuk double-entry sempurna, itu berdiri untuk alasan bahwa konsep harus berasal dan berkembang lebih awal dari itu. Bahkan, pemerintah Komune Genoa diputuskan pada 1327 yang rekening pemerintah harus disimpan dengan cara yang sama bahwa bank-bank terus account mereka, sehingga akan tampak alami yang double-entry akuntansi yang ada dengan bank Genoa sebelum 1327, bahkan meskipun kita tidak memiliki catatan bank Genoa sebelum 1.408.3

Firenze commerce juga berkembang di abad ketiga belas dan keempat belas, sehingga menimbulkan akuntansi double-entry ada juga. Pada tahun 1252, Florence yang diciptakan Florin emas, segera diterima sebagai bagian standar emas di seluruh Eropa.Suatu prestasi yang diraih di Florence adalah pengembangan asosiasi besar dan Compagnie (kemitraan) bahwa modal disatukan, awalnya dalam kelompok keluarga dan kemudian dari luar kelompok keluarga. Mengingat sifat dari Florence pusat seni, lebih mudah untuk manuskrip baik yang berkaitan dengan pengembangan pembukuan. Buku rekening abad keempat belas mencerminkan kontrak kemitraan dari Compagnie, yang mengidentifikasi ibukota mitra terpisah, dibuat ketentuan untuk Devision keuntungan dan kerugian, secara jelas mendefinisikan tugas masing-masing pasangan, dan disediakan untuk pembubaran Compagnie yang , catatan sering disimpan dengan sangat rinci, hampir dalam bentuk narasi. Sampai pengaruh Venesia, Florence rekening yang tercantum debet atas kredit bukan pada halaman yang terpisah. Kolom terpisah untuk transaksi yang diperlukan untuk merekam yang nilai moneter used.4

Namun, pengaruh utama pada akuntansi double-entry, tidak begitu banyak untuk perkembangannya sebagai penyebarannya, datang dari Venice. Venesia adalah kota komersial utama dari Renaissance karena kerajaan komersial dan keuntungan sebagai port. Venesia tidak mungkin telah mengembangkan akuntansi double-entry sebelum Genoa dan Florentines, tetapi Venesia "dikembangkan itu, menyempurnakannya, dan membuatnya sendiri, dan itu berada di bawah nama metode Venesia yang menjadi tahu di seluruh dunia." 5 Catatan Venesia awal menunjukkan sistem akuntansi yang sangat maju, termasuk jurnal sejati pertama digunakan dalam pembukuan Renaissance. Akuntansi harus beradaptasi dengan memuaskan ini baru Kebutuhan Peningkatan peraturan pemerintah usaha dibuat permintaan baru pada perusahaan, yang juga menghasilkan sistem akuntansi baru. Paling menonjol adalah perpajakan peningkatan bisnis dan individu, yang membawa dengan itu pajak sistem akuntansi baru dan prosedur.

Sejak awal 1900-an, dengan kecepatan perubahan dan kompleksitas peningkatan ekonomi industri di dunia mengharuskan perubahan masih lebih dalam akuntansi. Merger, akuisisi, dan pertumbuhan perusahaan multinasional dibina pelaporan internal dan eksternal baru dan sistem kontrol. Dengan kepemilikan luas perusahaan modern datang audit baru dan prosedur pelaporan dan badan-badan baru terlibat dalam menyebarkan standar akuntansi: yaitu, bursa efek, efek mengatur komisi, lembaga pendapatan internal, dan seterusnya.

Akhirnya, dengan peningkatan dramatis dalam investasi asing dan perdagangan dunia dan pembentukan kelompok ekonomi regional seperti Uni Eropa, masalah timbul mengenai kegiatan internasional bisnis. Fenomena ini masih sangat kompleks, karena melibatkan mendamaikan praktek akuntansi dari negara yang berbeda di mana setiap multinasional beroperasi, serta menangani masalah akuntansi yang unik untuk bisnis internasional.


C. NASIONAL BERBEDA DALAM SISTEM AKUNTANSI

Pada mungkin menyimpulkan bahwa perkembangan historis memiliki efek seragam pada sistem akuntansi di seluruh dunia, namun tidak bisa lebih jauh dari kebenaran. Meskipun beberapa persamaan, setidaknya ada sebagai sistem akuntansi banyak karena ada negara-negara, dan tidak ada sistem dua yang persis sama. Alasan yang mendasari perbedaan ini pada dasarnya lingkungan: sistem akuntansi yang berkembang dari dan mencerminkan lingkungan yang mereka layani, seperti di Genoa, Florence, dan Venice pada 1400-an. Realitas dunia adalah bahwa lingkungan tidak berevolusi seragam atau secara simultan. Negara hari ini berada pada tahap pembangunan ekonomi mulai dari subsisten, ekonomi barter untuk masyarakat industri yang sangat kompleks.

Sementara praktek akuntansi berevolusi ada, misalnya, perbedaan jumlah kepemilikan swasta, tingkat industrialisasi, tingkat inflasi, dan tingkat pertumbuhan ekonomi. Mengingat perbedaan-perbedaan dalam kondisi ekonomi, perbedaan dalam praktek akuntansi seharusnya tidak mengejutkan. Sama seperti akuntansi kebutuhan suatu usaha kecil berbeda dengan perusahaan multinasional, begitu juga akuntansi kebutuhan negara, terbelakang agraris berbeda dengan sebuah negara industri sangat maju.

Faktor ekonomi, bagaimanapun, tidak pengaruh saja. sistem pendidikan, sistem hukum, sistem politik, dan karakteristik sosial budaya juga mempengaruhi kebutuhan akuntansi dan arah dan kecepatan perkembangannya. Sebagai contoh, di beberapa negara-negara Muslim di mana doktrin agama tidak mengizinkan pengisian kepentingan, ada tidak mungkin prosedur akuntansi yang rumit yang berkaitan dengan bunga.

Cara-cara di mana faktor lingkungan mempengaruhi evolusi praktek akuntansi dibahas secara lebih rinci dalam Bab 3. Untuk saat ini, cukup untuk mengakui peran mereka dan kenyataan bahwa di setiap negara hasil kombinasi yang unik dalam sistem akuntansi yang unik. Implikasi Perbedaan Nasional Akuntansi.

Ada beberapa keuntungan untuk memahami bagaimana negara yang berbeda melakukan sesuatu. Setelah semua, selalu ada sesuatu yang harus dipelajari dari pengalaman orang lain. Sebagai kasus di titik, pertimbangkan inflasi. Misalkan suatu negara belum pernah mengalami inflasi signifikan dan karena itu tidak pernah mengembangkan prosedur akuntansi yang terkait dengan inflasi. Apa yang akan terjadi pertama kalinya negara itu mengalami inflasi besar dan terus-menerus?

Secara mandiri bisa mencoba untuk merancang prosedur akuntansi yang sesuai, atau bisa manfaat dari pengalaman negara lain, yang, setelah mengalami inflasi yang signifikan untuk beberapa waktu, telah mengembangkan prosedur akuntansi inflasi yang bekerja dan masuk akal. Namun, juga harus mengakui bahwa satu negara, solusi AOS mungkin tidak sesuai atau layak untuk negara lain. Sifat inflasi mungkin berbeda, efeknya mungkin berbeda, dan negara lain, praktik AOS untuk menangani dengan inflasi mungkin tidak kompatibel atau tidak konsisten. Di sisi lain, jika negara lain, AOS praktek yang sesuai dan layak, mereka secara signifikan dapat mempersingkat waktu yang dibutuhkan suatu negara untuk menyesuaikan sistem sehingga ke account benar dengan dampak dari inflasi. Dalam pengertian ini, akuntansi adalah suatu bentuk teknologi yang dapat dipinjam atau dibagi, tergantung pada kesesuaian.

Pada saat ini, alasan yang paling penting untuk memahami sistem akuntansi yang berbeda nasional yang terletak di dunia yang semakin internasionalisasi bisnis di mana orang membeli dan menjual, berinvestasi dan disinvest, dari satu negara ke negara lain. Sebagai contoh, jika perusahaan sedang mempertimbangkan pemberian kredit atau mengakuisisi perusahaan di negara lain, harus mampu menilai posisi keuangan dari hal-perusahaan tidak mudah untuk dilakukan.

Ketika perusahaan asing menawarkan neraca dan laporan laba rugi untuk analisis, beberapa hal segera menjadi jelas. Pertama, bahasa dan mata uang berbeda. Kedua, terminologi yang berbeda; tertentu jangka pendek (piutang) tidak memiliki rekan-rekan dalam bahasa lain atau sistem akuntansi, atau mereka berarti hal yang berbeda. Ketiga, jenis dan jumlah informasi yang diungkapkan kemungkinan akan berbeda. Selain itu, ada sejumlah perbedaan kurang jelas tapi mungkin lebih penting. Misalnya, prosedur yang diikuti untuk sampai pada angka final mungkin berbeda dan kurang mungkin dijelaskan. Perbedaan dalam prosedur, seperti aturan penilaian, pengakuan, atau realisasi, membuat laporan keuangan berarti kecuali analis akrab dengan negara asing, sistem AOS akuntansi.


D. EVOLUSI DAN SIGNIFIKANSI BISNIS INTERNASIONAL

Dalam bab 2, kita melihat secara lebih rinci pada sifat bisnis internasional, perdagangan global dan pola investasi, pemain utama di pasar internasional, dan strategi perusahaan global. Namun, diskusi singkat sejarah bisnis internasional sangat diperlukan sebagai awal untuk apresiasi dari permasalahan akuntansi dari perusahaan multinasional modern.

Bisnis internasional dapat ditelusuri kembali ke beberapa abad SM Sejauh orang bisa mengatakan, alasan dan motif adalah sama maka seperti sekarang: orang-orang ingin sesuatu yang tidak mereka miliki di negara mereka sendiri, dan mereka menemukan seseorang di negara lain dapat menyediakan mereka dengan apa yang mereka inginkan. Tetapi perdagangan dalam skala besar dan direncanakan tidak benar-benar dimulai sampai Yunani mulai mengekspor murah, barang yang diproduksi secara massal sekitar abad kelima SM Pada akhir masa Yunani, ada perdagangan yang cukup untuk tidak hanya mengizinkan pedagang profesional, tapi bahkan beberapa pedagang yang khusus berdasarkan wilayah dunia atau oleh komoditas.
Selama periode Romawi, pedagang berkeliaran bebas melalui kesultanan, dan dengan transportasi yang lebih baik, stabilitas politik, dan tarif sedikit dan pembatasan perdagangan, perdagangan berkembang.
Bahkan, Kekaisaran Romawi membentuk kelayakan dan keinginan apa yang sekarang dikenal sebagai Uni Eropa.

Selama Abad Pertengahan, bisnis internasional berkembang di beberapa wilayah di dunia. Sebagai contoh, berkembang di Byzantium (Istanbul sekarang) sampai Perang Salib, difasilitasi oleh perkembangan perbankan dan asuransi dan oleh berskala besar pameran dagang internasional pertama. Namun, perdagangan internasional tidak berjalan dan juga di Eropa sampai lama kemudian. Perang, wabah, dan doktrin agama umumnya anticommercial menghambat perdagangan baik domestik maupun internasional. Itu tidak sampai abad kedua belas bahwa aktivitas komersial dan perdagangan pecah negara berkembang mereka. Dengan kebangkitan mereka datang hukum dan peraturan mengenai perdagangan dan perdagangan. Awalnya dikembangkan oleh serikat pekerja, kemudian oleh negara-kota, dan kemudian banyak kemudian oleh negara-negara, peraturan perdagangan internasional terus berkembang biak sampai hari ini.


1. Periode Praindustri

Sebagai Eropa muncul dari Abad Kegelapan, pedagang mencari cara untuk meningkatkan bisnis internasional. Pada waktu, namun, hak untuk perdagangan telah menjadi hak istimewa yang diberikan oleh negara, sebuah fenomena yang sudah berlangsung untuk zaman modern. hak istimewa ini didasarkan pada apa yang diketahui sebagai merkantilisme, sebuah konsep di mana setiap negara berusaha untuk menjadi lebih meluas dan kuat militer, ekonomi, dan politik daripada para pesaingnya. Selama periode ini merkantilisme, negara adalah kekuatan pendorong dan mengendalikan balik kegiatan ekonomi domestik dan internasional.

Abad keenam belas dan ketujuh belas pertama melihat investasi asing utama, di bawah rubrik kolonialisme. Pemerintah diinvestasikan langsung di koloni, atau memberikan individu hak untuk melakukannya, dengan tujuan utama memperoleh bahan baku pertama, kemudian produk, dalam kontrol dekat-monopoli perdagangan. Akhirnya, selama periode merkantilisme pusat kegiatan komersial dan keuangan terus bergeser ke arah barat, dari Bizantium ke Italia, ke Belanda dan Belgia, dan akhirnya ke Inggris. Pengaruh ini mendominasi Eropa Barat adalah untuk bertahan hingga abad kedua puluh.

2. Periode Industrialisasi

Revolusi Industri, yang dimulai pada paruh kedua abad kedelapan belas, terus memiliki dampak besar terhadap bisnis internasional sepanjang abad kesembilan belas dan kedua puluh. Revolusi Industri dan teknologi yang menyertainya memunculkan produksi massal dan standardisasi produk dan membutuhkan investasi modal yang cukup besar pada skala yang tak tertandingi. Munculnya skala besar, perseroan terbatas dikombinasikan dengan proyek-proyek infrastruktur berskala besar seperti rel kereta api, kanal, dan pembangkit listrik sistem sering diharuskan memperoleh modal dari lain-bentuk negara yang utama dari bisnis internasional yang terus sekarang. Untuk mengeksploitasi ekonomi skala produksi penuh, yang mengekspor barang yang diproduksi secara massal menjadi suatu kebutuhan bagi banyak perusahaan yang berlokasi di negara-negara dengan spidol negeri kecil. Bersamaan dengan itu, industrialisasi seringkali diperlukan peningkatan impor bahan baku dan barang modal di banyak negara yang tidak memiliki mereka dalam jumlah yang cukup atau kualitas. Perusahaan multinasional seperti yang dikenal saat ini muncul dalam periode ini, dengan ekspansi ke luar negeri awal oleh perusahaan-perusahaan seperti Singer, Ford, Dunlop, dan Lever Brothers.

Proses industrialisasi juga membawa dengan itu pembatasan perdagangan tumbuh sebagai banyak negara berusaha melindungi, mereka industri Äúinfant, Äù. Walaupun ada relatif sedikit pemerintah AS campur tangan atau keterlibatan dengan perdagangan internasional atau investasi selama periode ini, ada keterlibatan pemerintah tumbuh asing, khususnya dalam perdagangan. Ini banyak perusahaan diminta untuk mulai menggantikan ekspor dengan investasi langsung di negara-negara proteksionis lebih banyak untuk menjaga pasar mapan mereka. Meskipun terus meningkat baik dalam perdagangan dan investasi, tren didirikan: investasi asing menjadi jauh lebih berpengaruh.


3. Pasca-Perang Dunia II Periode

Depresi Besar dan Perang Dunia II terhambat pertumbuhan bisnis internasional. Alasan cukup jelas: penurunan drastis pendapatan; kebangkrutan individu, perusahaan, dan pemerintah, kemudian perang, penghancuran properti, dan mengakhiri stabilitas uang. Selama periode ini, perdagangan proteksionisme dan peraturan arus modal pada naik, yang, jika digabungkan dengan faktor-faktor lain hanya disebutkan, memperlambat pertumbuhan kegiatan bisnis internasional.

Pada akhir Perang Dunia II, ada permintaan terpendam yang luar biasa untuk produk dan jasa. Dengan beberapa kemiripan agar dikembalikan ke politik internasional dan sistem moneter internasional, baik perdagangan dan investasi meningkat tajam.

Sisa-sisa tahun 1930-an dan awal 1940-an proteksionisme bersekongkol untuk menekankan investasi. Pembentukan Masyarakat Ekonomi Eropa di akhir 1950-an (sekarang Uni Eropa), dengan ekonomi yang kuat dan penghapusan pembatasan perdagangan internal, mengakibatkan pertumbuhan signifikan investasi manufaktur AS di luar negeri. Selama 1970-an dan 1980-an, kecenderungan ini telah melambat jauh, tapi itu diikuti oleh peningkatan yang signifikan sama investasi asing di Lain Serikat. Namun, pindah ke Uni Eropa yang lebih bersatu menghasilkan bunga yang signifikan di Eropa sekali lagi.

4. Era Multinasional

Seperti yang kita akan menjelaskan secara lebih rinci dalam bab 2, perkembangan perusahaan multinasional dan kegiatan mereka telah constitutied mungkin yang paling signifikan mengembangkan-


5. Luca Pacioli

Luca Pacioli, yang lahir di San Sepolcro di wilayah Tuscany Italia pada 1447, bukan seorang akuntan tetapi dididik sebagai matematikawan oleh seorang Fransiskan benar-benar menjadi seorang biarawan Fransiskan sendiri. Pada 1464, ia menjadi guru dari tiga putra seorang pedagang Venesia, kemudian meninggalkan Venesia untuk belajar matematika. Setelah menjadi seorang biarawan Fransiskan, ia menerima posisi mengajar di Universitu dari Parage, kemudian melanjutkan perjalanan secara ekstensif dan mengajar di Universitas Florence, Roma, Naples, Papua, dan Bologna.6 Dalam 1494 di Venesia, ia menerbitkan karya penting pertama di akuntansi sampai saat itu, summa de Arithmetica geometria proportioni et proportionalita, lebih umum dikenal sebagai summa de Arithmetica. diskusi Nya akuntansi mencakup salah satu bab di summa de Arithmetica. Mengingat detail ekstrim termasuk dalam buku dan fakta bahwa Pacioli bukanlah seorang pedagang atau pembukuan, sejarawan banyak yang percaya ia mendapat informasi dari tempat lain. Bahkan, Pacioli tidak menyatakan bahwa ide-idenya asli, hanya bahwa ia adalah orang yang berusaha untuk mengatur dan mempublikasikan mereka. Tujuannya adalah untuk menerbitkan sebuah buku populer yang dapat digunakan oleh semua, mengikuti pengaruh metode venetian menjadi standar untuk tidak hanya Italia tetapi juga para penulis Belanda, Jerman, dan Inggris pada akuntansi.

Pacioli memperkenalkan tiga buku catatan penting: buku memo, jurnal, dan buku besar. Buku nota termasuk semua informasi transaksi. Dari buku memo, sebuah jurnal dibuat menjadi jurnal.Informasi kemudian diposting ke buku besar, pusat dari sistem akuntansi. Pacioli merasa bahwa semua transaksi yang diperlukan baik debet dan kredit dalam rangka untuk transaksi untuk tetap tinggal di equilibrium.7

6. Perkembangan Selanjutnya

Literatur tumbuh di akuntansi mewakili upaya untuk descrilbe praktek-praktek yang baik daripada menantang asumsi-asumsi yang mendasari atau mengembangkan teori umum akuntansi.sastra mulai berubah selama tahun 1550-an untuk mencerminkan realitas komersial dan politik baru. Munculnya negara-bangsa dan kebutuhan untuk mengelola publik financesincreased pentingnya praktik akuntansi yang baik. Namun, perubahan besar adalah penurunan Italia sebagai kekuatan dunia komersial. Karena lalu lintas komersial bergeser dari pelabuhan Venesia untuk rute pelayaran Atlantik, Italia terpeleset di penting dan perkembangan baru relatif sedikit terjadi di akuntansi. Memang benar bahwa mengubah bentuk-bentuk usaha bisnis yang menekankan usaha besar menyebabkan perubahan dalam fokus, namun penulis akuntansi masih menempel dengan bentuk lama akuntansi, dan tidak ada teori-teori baru developed.8

Konsep suatu periode akuntansi tidak muncul sampai abad ketujuh belas dan kedelapan belas, ketika Rekonsiliasi akhir-of-the-tahun menjadi menonjol. Selama periode ini, pusat perdagangan bergeser secara berurutan dari Italia ke Spanyol, ke Portugal, dan kemudian ke Eropa bagian utara. Dengan pergeseran komersial pergeseran terlampir dalam pengembangan akuntansi. Pada 1673, Perancis mengadopsi kode akuntansi resmi pertama, yang dibutuhkan, antara lain, yang neraca disusun setiap dua tahun. Periode ini juga melihat personifikasi pertama account (yakni, praktek memperlakukan rekening sebagai independen, entitas hidup) dan standarisasi debet di sebelah kiri, kredit di sebelah kanan.

Revolusi Perancis pada akhir 1700-an menandai awal dari sebuah pergolakan sosial yang besar bahwa pemerintah yang terkena dampak, keuangan, hukum, dan adat istiadat. Italia berada di bawah pengaruh Perancis dan kemudian Austria, dan sistem mereka akuntansi double-entry juga dipengaruhi. Sangat menarik untuk dicatat bahwa Napoleon terkejut melihat betapa efisien sistem Italia akuntansi ini. Studi srious akuntansi dan perkembangan teori akuntansi juga dimulai pada periode ini dan terus hari ini. Namun, pengaruh Arab Venesia, Genoa, Florentines, dan terus dirasakan dalam sistem double-entry kita gunakan saat ini. Bahkan Inggris, yang memperoleh pengetahuan tentang akuntansi double-entry segera setelah Pacioli's Summa de Arithmetica diterbitkan, tidak mulai mengadopsi akuntansi double-entry cepat sampai Revolutin Industri periode 1760-1830. Pada saat itu, pentingnya akuntansi tumbuh substantially.9

Sebagai skala usaha meningkat setelah terobosan teknologi seperti produksi massal, dan sebagai aset tetap tumbuh di penting, menjadi penting untuk memperhitungkan depresiasi, alokasi overhead, dan persediaan. Selain itu, bentuk dasar organisasi bisnis bergeser dari perseorangan dan kemitraan untuk perseroan terbatas dan perusahaan saham dan akhirnya perusahaan terdaftar di bursa efek. Akuntansi harus beradaptasi dengan memuaskan ini baru.

Pemerintah dalam bisnis internasional. kekayaan mereka dan pengaruh yang signifikan, namun peran yang mengesankan bahwa mereka sekarang bermain jauh dari keseluruhan cerita pertumbuhan dalam bisnis Internatinal. Untuk hampir semua ekonomi dunia itu, perdagangan internasional dan investasi asing telah menjadi semakin penting sebagai persentase dari total kegiatan ekonomi.

Perkembangan ini menunjukkan bahwa keterlibatan hampir semua negara 'di dalam dan ketergantungan pada bisnis internasional akan terus tumbuh. Dengan demikian, siapapun merenungkan karir di bidang bisnis harus mempersiapkan aspek-aspek internasional di samping aspek domestik. Perkiraan ini tidak hanya berlaku bagi mereka dalam pemasaran, pembelian, keuangan, produksi, dan manajemen tetapi juga untuk mereka yang akuntansi.


E. ASPEK AKUNTANSI BISNIS INTERNASIONAL

paparan pertama Sebuah perusahaan untuk akuntansi internasional biasanya terjadi sebagai hasil dari suatu peluang impor atau ekspor. Dalam hal ekspor, perusahaan domestik dapat menerima sebuah penyelidikan yang tidak diminta atau pesanan pembelian dari pembeli asing. Dengan asumsi perusahaan domestik keinginan untuk melakukan penjualan, perlu untuk menyelidiki pembeli eforeign th, terutama bila pembeli meminta perpanjangan kredit. Prosedur ini sering tidak semudah seperti yang muncul.

Pertama, pembeli mungkin tidak tercantum dalam salah satu direktori peringkat kredit internasional, seperti Standard & Poor's.Jika tidak, penjual mungkin perlu menanyakannya bank untuk memiliki afiliasi asing memeriksa kredibilitas pembeli. Atau, mungkin meminta pembeli untuk memberikan informasi keuangan.Pembeli mungkin bersedia untuk menyediakan laporan keuangan, namun laporan ini mungkin sulit bagi perusahaan domestik untuk menafsirkan. Laporan mungkin dalam bahasa asing dan dapat didasarkan pada asumsi dan prosedur akuntansi asing kepada akuntan perusahaan. Kebanyakan perusahaan baru untuk bisnis internasional kemudian harus mendapatkan bantuan, baik dari bank atau dari kantor akuntan dengan keahlian internasional. Jika pembeli asing membayar dalam mata uang sendiri, perusahaan menjual harus menjadi Mengenal dengan potensi keuntungan dan kerugian dari perubahan nilai tukar yang mungkin terjadi antara waktu pesanan dipesan dan waktu paymnent diterima.

Perusahaan menjual juga harus berhadapan dengan sejumlah rincian internasional lainnya - dokumen pelayaran internasional khusus dan asuransi, formulir bea cukai, dokumen hukum internasional, dan sebagainya. Sekali lagi, jasa pengacara, pengirim, bankir, dan Akuntan dengan keahlian internasional diperlukan.

Dalam kasus impor potensial, aspek akuntansi internasional tidak terlibat karena sebagian besar rincian tanggung jawab penjual asing. Namun, jika penjual asing membutuhkan pembayaran dalam mata uang nya atau jika pembeli domestik menginginkan informasi tentang keandalan dari pemasok luar negeri, pembeli mungkin perlu berkonsultasi dengan bank internasional, pengacara, atau perusahaan akuntansi.


Mendirikan Kemampuan Akuntansi Internal Internasional

Sebagai perusahaan menjadi semakin terlibat dalam perdagangan, meningkat akuntansi internasional aktivitas, dan begitu juga biaya menggunakan keahlian luar. Pada titik tertentu menjadi layak bagi perusahaan untuk mengembangkan kemampuan staf internasional sendiri, termasuk akuntan sendiri.

Perkembangan utama berikutnya yang mungkin memerlukan peningkatan keterampilan akuntansi internasional adalah terciptanya sebuah organisasi yang terpisah dalam perusahaan untuk menangani perdagangan internasional. Dalam bentuk yang paling rumit, ini mungkin merupakan departemen ekspor. Dalam bentuk yang lebih rumit, mungkin menjadi perusahaan ekspor khusus seperti Asing demi International Corporation (FISC), yang menerima perlakuan pajak khusus di bawah hukum pajak AS.Khusus sistem akuntansi dan prosedur harus ditetapkan untuk bentuk-bentuk organisasi baru dalam pengendalian, pelaporan, dan area perpajakan.

Tipically, langkah evolusi berikutnya adalah pembentukan kegiatan usaha luar negeri dari beberapa jenis. Dalam kasus minimal, perusahaan dapat memutuskan untuk lisensi produsen asing untuk memproduksi produk atau beberapa bagian dari produknya. Ini melibatkan memilih lisensi potensial, menganalisis kehandalan dan kemampuan, dan menyusun sebuah kontrak. Hal ini juga melibatkan mengembangkan sistem akuntansi untuk memantau kinerja kontrak dan royalti dan pembayaran teknis dan untuk menangani aliran uang asing ke pajak perusahaan dan laporan keuangan.

Pada ujung lain dari perusahaan spectrumthe dapat membentuk anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki di negara asing.Akuntansi untuk anak perusahaan asing akan meliputi (1) memenuhi persyaratan pemerintah asing, yang akan didasarkan pada prosedur dan praktek berbeda dengan di negara perusahaan induk, (2) membangun sistem informasi manajemen untuk memantau, mengendalikan, dan mengevaluasi anak perusahaan asing, dan (3) mengembangkan sistem untuk mengkonsolidasikan hasil anak perusahaan asing beroperasi dengan orang-orang tua untuk tujuan pelaporan keuangan dan pajak.

Antara ekstrem ini adalah berbagai alternatif: mendirikan kantor penjualan, pengaturan gudang, membentuk usaha patungan dengan perusahaan lain, dan membeli menjadi perusahaan yang ada. Masing-masing membawa serta dimensi internasional baru dan persyaratan untuk manajemen dan, lebih spesifically, untuk akuntan perusahaan. Hal ini juga harus menunjukkan bahwa, sebelum semua ini terjadi, melalui studi kondisi pasar - hukum, ekonomi, politik, dan sosial budaya - harus dilakukan, termasuk studi kelayakan rinci dan analisis risiko. Semua langkah-langkah ini memerlukan pengumpulan dan analisis informasi yang sesuai baik secara keuangan kuantitatif dan kualitatif.

Selama usaha pertama ke salah satu daerah yang lebih maju, keahlian internasional dari kelompok di luar bisa sangat diperlukan karena uang dan resiko yang terlibat dalam perdagangan internasional. Namun, dengan menggunakan di luar pakar internasional sama sekali tidak mengurangi kebutuhan untuk mengembangkan kemampuan internasional di-rumah, tidak hanya di akuntansi tetapi dalam bidang fungsional lain juga.

Akhirnya, beberapa pengetahuan tentang akuntansi internasional mungkin diperlukan bahkan jika suatu perusahaan tidak terlibat dalam bisnis internasional per se - misalnya, jika perusahaan ingin meminjam uang atau untuk membeli atau menjual saham atau obligasi di luar negeri asalnya. Dalam beberapa kasus, mungkin menjadi lebih murah untuk meminjam uang atau menerbitkan saham atau obligasi di luar negeri karena suku bunga rendah atau pergerakan nilai tukar yang menguntungkan. Dalam rangka mengambil keuntungan dari situasi ini, perusahaan perlu mengetahui tidak hanya hukum asing yang relevan, peraturan, dan adat istiadat tetapi juga hukum dalam negeri, pajak, dan perlakuan akuntansi dari setiap transaksi ini. Atau, mungkin ada peluang surat investasi luar negeri untuk dana cair jangka pendek karena keuntungan yang lebih tinggi, diperkirakan pergerakan nilai tukar, atau keduanya.

Dari sudut pandang investasi, perusahaan harus tahu persis apa yang ia lakukan serta tahu semua risiko yang menyertainya. Hal ini memerlukan pemahaman tentang laporan keuangan, persyaratan penawaran asing, dan pergerakan mata uang asing. Dan seperti yang terjadi dengan meningkatkan modal luar negeri, perusahaan investasi harus memahami kedua hukum asing dan domestik dan perlakuan pajak dan akuntansi transaksi yang sedang dipertimbangkan.


F. BIDANG AKUNTANSI INTERNASIONAL

Studi tentang akuntansi internasional melibatkan dua bidang utama: deskriptif / akuntansi komparatif dan dimensi akuntansi dari transaksi Internationa / perusahaan multinasional.
Area pertama adalah menarik karena benar-benar fundamental bagi pemahaman tentang sifat suatu penggunaan akuntansi untuk setiap negara di dunia pada kedalaman yang sama bahwa yang dilakukan untuk yang dilakukan untuk negara sendiri. Meskipun beberapa deskripsi yang diperlukan ketika belajar akuntansi di berbagai negara, isu penting adalah kekuatan dan kondisi yang menciptakan perbedaan internasional. Beberapa negara, seperti Amerika Serikat, Jepang Inggris, Jerman, Perancis, dan baru-baru ini,, adalah negara-negara kunci untuk belajar karena pengaruh yang kuat mereka di seluruh dunia. hubungan kolonial dan investasi langsung memerlukan pemahaman dasar tentang negara-negara dan sistem akuntansi mereka.

Kami telah menjelaskan masalah yang berhubungan dengan transaksi internasional dan perusahaan multinasional sebelumnya.Jelas, ada perusahaan yang tidak dianggap perusahaan multinasional yang terlibat dalam impor / transaksi ekspor dan memerlukan perhatian khusus. Namun, perusahaan multinasional memiliki masalah ini dan sejumlah orang lain. masalah pelaporan keuangan, penjabaran laporan keuangan mata uang asing, sistem informasi, anggaran dan evaluasi kinerja, audit, dan pajak adalah beberapa masalah utama yang dihadapi oleh perusahaan-perusahaan ini.


Pentingnya Belajar Akuntansi internasional

Lee Brummet, mantan presiden Amerika Akuntansi Association (AAA), telah menyatakan: "Profesi, dalam perkembangan standar dan praktek, harus sepenuhnya menyadari relevansi yang signifikan di seluruh dunia dan konsistensi potencialfor, artikulasi, atau rekonsiliasi dengan aplikasi di seluruh dunia. . . . pengaturan arus internasional kami memberikan kita dengan dasar untuk jenis pendidikan seni liberal dalam akuntansi sebagai lawan pendekatan monolitik 'apa itu dan bagaimana caranya'.

AAA memberikan dukungan kepada proses internalisasi melalui dua laporan komite akuntansi internasional. Salah satu komite menyatakan: "Laporan ini mendukung kebutuhan pendidikan jauh lebih luas dari akuntan dalam segala bidang usaha internasional sehingga akuntan akan segera dapat mengambil tempat di garis depan dalam beberapa kelompok yang sudah sibuk terlibat dalam rasionalisasi dan pengajaran operasi Mes [perusahaan multinasional].
The American Majelis Collegiate Sekolah Bisnis, yang bertanggung jawab untuk akreditasi sekolah bisnis, menyatakan pada tahun 1974 bahwa "Tujuan dari kurikulum harus menyediakan pendidikan yang luas untuk mempersiapkan siswa untuk menjadi warga negara imajinatif dan bertanggung jawab dan peran kepemimpinan dalam bisnis dan masyarakat - dalam negeri dan di seluruh dunia ".

Ada dua cara dasar untuk memasukkan isu-isu akuntansi internasional dalam kurikulum: melalui infus bahan internasional dalam kursus spesifik dan melalui kursus akuntansi yang spesifik internasional. Keuntungan dari pendekatan infus adalah bahwa semua siswa akan terkena akuntansi internasional, bukan hanya para pelajar yang tertarik. Setidaknya beberapa cakupan minimal terjadi isu-isu internasional, yang merupakan titik awal jika tidak ada yang lain. Namun, infus relatif dangkal dan membutuhkan sejumlah besar koordinasi kurikulum dan fakultas dan pelatihan.Pembentukan kursus akuntansi terpisah internasional menyediakan lebih mendalam tapi hanya untuk mereka mahasiswa cukup beruntung untuk memiliki satu tersedia.

Metode yang meliputi bahan yang sesuai dan apa bahan yang dianggap penting tergantung pada siapa yang bertanya.Beberapa studi yang diterbitkan dalam beberapa tahun terakhir telah mencoba untuk mengatasi masalah ini. Daripada menggambarkan semua studi, kita akan fokus pada dua yang terakhir. Tahirih Foroughi dan Barbara Reed membandingkan pandangan akademisi dan eksekutif bisnis untuk menentukan topik yang paling penting yang bisa dibahas di tingkat sarjana dan pascasarjana. Bagan 1.1 merangkum hasil-hasil untuk kelas sarjana. Ada beberapa perbedaan antara sarjana dan pascasarjana kurikulum, tetapi tujuan pameran 1,1 adalah untuk memberikan gambaran tentang isu-isu kunci. Meskipun ada kesepakatan substansial pada banyak topik, eksekutif bisnis cenderung untuk menekankan pajak dan pengalihan isu harga lebih daripada akademisi.

David Stout dan James Schweikart disurvei praktisi dan akademisi. Para praktisi tersebut dibagi menjadi akuntan publik dan non publik, dan akademisi yang dibagi menjadi orang-orang yang anggota Bagian Internasional AAA dan mereka yang bukan anggota Bagian. Mereka melihat empat hal yang berbeda: keseluruhan pentingnya akuntansi internasional, penilaian cara untuk menutupi akuntansi internasional, manfaat dari cakupan akuntansi internasional, dan dirasakan pentingnya topik internasional.

Sehubungan dengan isu pertama, anggota Bagian dan rekening non publik melihat materi akuntansi internasional secara nyata lebih penting bagi kurikulum daripada praktisi akuntan publik dan akademisi lainnya. Allrespondents disukai kursus terpisah sebagai metode yang lebih disukai yang mencakup isu-isu akuntansi internasional. Metode yang disukai berikutnya, meskipun jelas lebih disukai kurang dari kursus terpisah, adalah untuk mengintegrasikan seluruh materi kurikulum. Mereka yang merasa bahwa akuntansi internasional bahan penting berpikir begitu karena akan membantu dalam persiapan untuk pekerjaan pertama, persiapan untuk studi pascasarjana, dan untuk pemahaman umum tentang teori akuntansi. Persiapan untuk tujuan ujian proffessional bukan faktor signifikan.

Akhirnya, Stout dan Schweikart mencatat perbedaan persepsi terhadap topik-topik kunci. Seperti tercantum dalam pameran 1.2, topik yang paling penting adalah penjabaran laporan keuangan mata uang asing dan transfer pricing. Namun, praktisi dirasakan masalah pajak lebih penting daripada para akademisi.

Exhibit 1.2 Topik Kurikulum Jurusan Program Akuntansi

Topics

Rank Order Listing

By Business

Executives

Rank Order Listing

By Academics

Foreign currency transactions (import and export)

U.S. consolidations of foreign subsidiaries

U.S. taxation of international operations

Analiysis of foreign financial statements

Accounting for forward exchange contracts

Comparative financial accounting practices around the world

International branch accounting

Unique management accounting issues for multinationals

Issues in multinational transfer pricing

How foreign ountries adjust financial statements for inflations

Comparative disclosure requirements around the world

Comparative translations practices throughout the world

Comparative auditing practices around the world

International standards and organizations

Problems of performance evaluations of foreign operations

Environmental influences on accounting

Accounting for property expropriation

Harmonization of international

accounting

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

1

2

14

16

3

9

4

15

5

8

11

13

17

6

10

7

18

12

Sumber: Tahirih Foroughi and Barbara Reed,” A Survey of the Present and Desirable International Accounting Topics in Accounting Education,” International Journal of Accounting Educations and Reserch(fall 1987):78

Anggota dan praktisi akuntansi non publik dianggap transfer pricing, standar akuntansi komparatif, penjabaran laporan keuangan, dan sistem multinasional dan kontrol secara signifikan lebih penting daripada para praktisi akuntan publik dan akademisi non-bagian anggota.


SEKILAS TENTANG TEKS ATAS

Mengingat isu-isu yang hanya diidentifikasi, apa filosofi kami untuk teks ini? Buku ini mencakup tujuh tema utama. Dua bab pertama menyediakan bisnis internasional.

Exhibit 1.2 Pentingnya keseluruhan PERINGKAT Dipilih Akuntansi Topik Internasional

Variabel

Topic

Mean score

Relative Ranking

V15

V13

V14

V12

V17

V16

V18

SFAS no.52

Transfer pricing

Comparative accounting standards

Taxation of MNCs and their personnel

Multinational systems and control

Foreign tax systems and treaties

International accounting organizations

1.94

2.43

2.53

2.59

2.81

3.00

3.26

1

2

3

4

5

6

7

Dan akuntansi kerangka. Bab 3 sampai 7 membahas akuntansi komparatif dan harmonizations internasional. Internasional masalah pelaporan keuangan yang dibahas dalam bab 8 sampai 13. Topik yang tercakup dalam pasal-pasal ini meliputi kombinasi bisnis internasional dan konsolidasi, akuntansi internasional untuk goodwill dan tidak berwujud, pelaporan segmental internasional, akuntansi untuk perubahan harga dan inflasi, dan masalah mata uang asing. Internasional analisis keuangan disajikan dalam dua bab (14 dan 15) yang menggambarkan analisis komparatif laporan keuangan dan tren pengungkapan internasional dan pengaruh mereka pada analisis keuangan. Bab 16 sampai 19 akuntansi meliputi manajemen internasional dan kontrol dan perpajakan. Selanjutnya kita membahas masalah audit eksternal dan strategi global perusahaan akuntan publik. Dalam bab terakhir kita melihat isu-isu akuntansi global ke dalam abad kedua puluh satu.

Kami percaya bahwa akuntansi internasional harus dipelajari dalam konteks Perusahaan Perusahaan multinasional (MNEs) dari perspektif strategis. Jadi, kita fokus pada strategi MNEs dan bagaimana akuntansi cocok menjadi strategi-strategi.

Namun, fokus pada konteks strategis MNE tidak berarti bahwa kita mengabaikan masalah-masalah penting lainnya akuntansi internasional. Sebagai contoh, akuntansi internasional dapat dibahas dari sudut pandang / deskriptif komparatif pandang, terlepas dari kegiatan MNEs. Bab 3 sampai 7 menetapkan kerangka di mana standar dan praktek akuntansi yang dikembangkan dan proses harmonisasi yang berbicara tempat di seluruh dunia. bab berikutnya membahas topik-topik finansial dan manajerial yang dapat terjadi dalam konteks Enterprice domestik maupun MNEs. Namun, aspek unik dari buku ini adalah untuk membahas isu-isu akuntansi internasional dalam konteks MNEs dan strategi mereka.

Seperti yang kita mengusulkan dalam bab 2, orang tidak dapat menghargai penantang dan peluang akuntansi internasional tanpa memahami lingkungan internatioanal dan berpikir strategis global.Dengan demikian, prupose bab 2 adalah untuk membahas sifat bisnis internasional, perdagangan global dan pola investasi, pemain utama di pasar internasional, dan strategi global.

Bab 3 membahas pengaruh lingkungan pada sistem akuntansi dan kontrol. Dalam bab ini, kita membahas bagaimana lingkungan internasional, khususnya budaya, memiliki pengaruh yang kuat pada sistem akuntansi dan kontrol. Kami membahas pengaruh lingkungan eksternal dan menunjukkan bagaimana sistem akuntansi dan praktek yang dipengaruhi oleh lingkungan. Bab 2 dan 3 benar-benar mengatur nada untuk buku tersebut.

Bab 4 menghadirkan sebuah skema untuk klasifikasi internasional akuntansi. Kami akan menunjukkan bagaimana perusahaan-perusahaan perlu menyadari sistem akuntansi yang berbeda dan tradisi akuntansi yang mereka hadapi di berbagai belahan dunia.Kami akan berkonsentrasi pada beberapa studi penting yang mencoba menjelaskan mengapa sistem akuntansi yang berbeda dari satu negara ke negara lain. Bab ini menekankan pentingnya kesamaan pemahaman dan perbedaan dalam sistem akuntansi, terutama dalam konteks strategi multinasional.

Bab 5, "Perbandingan Sistem Akuntansi Internasional dan Praktek" mengidentifikasi beberapa praktek akuntansi yang unik dan akar yang mendasari praktek-praktek di sejumlah negara penting, termasuk yang maju dan berkembang.

Bab 6 membahas harmonisasi akuntansi internasional. Kami melihat beberapa alasan utama mengapa harmonisasi akuntansi berlangsung di dunia. Kami juga melihat peraturan pengungkapan akuntansi, pentingnya pasar modal, dan sikap perusahaan multinasional terhadap biaya menghasilkan informasi dan prospek untuk harmonisasi. Sangat penting adalah pengembangan KERJA daerah. Pada yang terakhir, kita melihat dampak dari Komite Standar Akuntansi Internatioanal (IASC) dan upaya organisasi-organisasi seperti Organisasi Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) dan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Dalam bab 7, kita membahas perspektif manajemen pada revolusi informasi dan meningkatnya permintaan untuk informasi dari konstituen yang berbeda, seperti komunitas keuangan dan investasi, pemerintah, serikat buruh, karyawan, dan masyarakat umum.

Bab 8, "Internasional Penggabungan Usaha dan Peleburan," membahas metode konsolidasi yang berbeda yang digunakan di seluruh dunia, pentingnya metode ekuitas versus metode biaya, dan masalah apakah atau tidak perusahaan harus mengkonsolidasikan operasi, terutama operasi di luar negeri.Selain itu, kami menangani beberapa masalah yang timbul saat merger lintas batas dan akuisisi. Bagian harmonizations inthis bab memfokuskan pada standar-standar dalam IASC dan Uni Eropa terhadap kelompok akuntansi dan kombinasi bisnis.

Bab 9 menganalisis isu yang terlibat dalam akuntansi untuk goodwill dan aset tidak berwujud dan mendiskusikan kelebihan dan kekurangan metode akuntansi alternatif yang berkaitan dengan goodwill (misalnya, merek, merek dagang, dll), penelitian dan pengembangan (R & D) pengeluaran.

Bab 10, "Pelaporan Segmental Internasional," berkonsentrasi pada alasan mengapa perusahaan diharuskan untuk menyediakan line-of-bisnis dan informasi segmen geografis. Kita melihat standar yang berbeda yang ada di seluruh dunia serta praktek-praktek AS dan non AS multinasional. Selain itu, kami mendiskusikan apakah pengungkapan segmen memberikan informasi bermakna bagi pembaca laporan keuangan serta permasalahan yang dihadapi oleh penyedia informasi ini.

Bab 11 dianalisis pendekatan alternatif untuk akuntansi untuk perubahan harga dan inflasi dan review inisiatif harmonisasi internasional.

Pada awal bab 12, "Akuntansi Transaksi Mata Uang Asing dan Valuta Asing Derivatif," kita secara singkat membahas valuta asing dan bagaimana nilai tukar dan ditentukan. Kemudian kita melihat bagaimana ke account untuk transaksi mata uang asing.

Dalam bab 13, kita berkonsentrasi pada penjabaran laporan keuangan mata uang asing. Kami membahas secara rinci metode tingkat temporal dan saat ini karena metode ini adalah yang umum digunakan di banyak negara. Akhir bab berisi bagian pada harmonisasi menunjukkan sikap IASC dan Uni Eropa terhadap penjabaran laporan keuangan mata uang asing.

Bab 14 membahas sejauh mana perbedaan internasional dalam prinsip akuntansi yang berdampak pada ukuran pendapatan dan aset. Sementara referensi khusus dibuat untuk Amerika Serikat versus Inggris, beberapa comparisions dengan Eropa kontinental dan Jepang juga diambil.

Bab 15, "Internatonal Pengungkapan Ternds dan Analisis keuangan," bergerak melampaui laporan keuangan tradisional dan pengidentifikasian ternds dalam peraturan pengungkapan dan praktek dalam konteks laporan perusahaan secara keseluruhan.

Bab 16, "Manajemen Pengendalian Operasi global," memperkenalkan diskusi kita yang utama manajerial, masalah-masalah akuntansi. Penekanan khusus ditempatkan pada struktur organisasi, pentingnya proses pengendalian strategis, evaluasi kinerja, dan anggaran operasional, terutama dalam pertukaran asing contextof.

Bab 17, "Internasional Evaluasi Kinerja dan Anggaran," berkonsentrasi pada dua dimensi dari kontrol operasi global: sistem informasi yang kuat sesuai dengan tuntutan organisasi sistem MNE dan pengendalian yang memungkinkan perusahaan untuk memantau strategi dan menjaga aset perusahaan.

Dalam bab 18, "Biaya Produk Internasional dan Transfer Pricing," mencakup dimensi utama dari akuntansi manajerial yang dibahas alokasi overhead, target costing, akuntansi untuk kualitas, pengendalian persediaan, biaya transaksi barter, dan intracorporate harga transfer. Penekanan khusus ditempatkan pada inovasi Jepang di beberapa daerah.
Meskipun kita membahas beberapa masalah pajak kunci dalam bab 19, kami mencoba untuk menjaga fokus strategis pada perusahaan multinasional seperti mencoba untuk memenuhi kode pajak di negara sendiri dan untuk beroperasi di lingkungan pajak yang berbeda di seluruh dunia. Kami membahas beberapa isu kunci yang berkaitan dengan pengenaan pajak ekspor dan impor serta laba operasi asing. Kami melihat pentingnya teraties pajak, beberapa sengketa yang timbul, seperti Kesatuan Pajak di Amerika Serikat, dan upaya kelompok regional seperti Uni Eropa untuk harmonisasi praktek pajak. Bab ini diakhiri dengan diskusi tentang bagaimana perusahaan dapat merencanakan operasi mereka di lain untuk mengambil keuntungan dari hukum pajak.

Bab 20, "Audit eksternal Operasi asing," berkonsentrasi pada tiga isu utama yang berhubungan dengan audit: sifat dari profesi akuntansi dan audit di seluruh dunia, organisasi internasional kantor akuntan publik, dan proses audit. Pada bagian proses audit, kita alsa melihat upaya untuk harmonisasi standar audit dan praktek.

Bab terakhir dalam buku, bab 21, adalah ringkasan yang baik isu-isu utama dibahas sebelumnya dalam buku ini. Kami juga membahas masalah pengembangan countriesand Uni Soviet.

0 comments:

Poskan Komentar